CITRA DAN PERAN WANITA DALAM TEKS PERJANJIAN LAMA

Ada sedikit tempat bagi wanita dalam teks-teks Perjanjian Lama, dari 24 bukunya hanya dua yang memuat nama-nama wanita: Rut dan Ester, membentuk kurang dari 1% dari kanon alkitabiah! Para penulis sangat sedikit peduli tentang wanita. Mereka ada di sana mayoritas, anak perempuan, istri dan ibu, objek milik laki-laki dari keluarga, ayah, saudara laki-laki atau suami. Oleh karena itu, kisah-kisah yang diceritakan kepada kami adalah kisah-kisah laki-laki dalam masyarakat yang sepenuhnya berpusat pada mereka dan didominasi oleh mereka. Kemudian tampaknya normal untuk mengajukan pertanyaan tentang apa tempat wanita di Israel kuno, status mereka, peran mereka, aktivitas mereka. Semua peradaban Timur Dekat Kuno ditandai oleh perbedaan yang sangat kuat antara status sosial pria dan wanita. Israel, yang hanya merupakan bagian yang sangat kecil dari dunia kuno ini, telah mewarisi alam semesta ini dengan kuat dan telah menarik akar budayanya dari konsepsi-konsepsi ini. Struktur bahasa kuno itu sendiri membuktikan aspek bias ini. Fakta-fakta yang diceritakan dalam teks-teks alkitabiah sering kali sesuai dengan ideologi yang dimiliki oleh para penulis teks, yang jumlahnya banyak, tulisan mereka mencakup periode sekitar 1000 tahun. Oleh karena itu bukan satu gambar wanita yang akan kita temukan di sana, tetapi banyak. Oleh karena itu, memahami masa lalu ini adalah masalah mendekonstruksi teks. Wanita seringkali hanya muncul saat aksi membutuhkannya. Banyak dari mereka bahkan tidak memiliki nama: siapa yang tahu nama istri Nuh? Istri dari ketiga putranya: Sem, Cham dan Japheth, ibu dari antrean panjang? Dari istri Lot berubah menjadi tiang garam karena mendurhakai Tuhan dengan menyalakan Sodom dan Gomora?. Yang lain sangat terkenal, mereka adalah istri para leluhur: Sarah, Rebecca, Léa dan Rachel. Mereka memegang peran sekunder sebagai istri dan ibu yang tujuan utamanya adalah untuk melestarikan nama suami mereka dengan memberinya seorang putra. Di bagian lain, mereka adalah bagian dari daftar barang milik seorang pria bersama dengan lembunya, keledainya, dan pelayannya. (Kel. 20.17) atau merupakan bagian dari rampasan yang dibagikan manusia (Ulangan 20.14).


peradaban kuno alkitab ruth

Rut dalam Alkitab

peradaban kuno alkitab esther

Ester dalam Alkitab

a) Wanita jahat: penggoda berbahaya:

Semua pria yang disebutkan dalam teks bukan tanpa kesalahan, kebanyakan dari mereka adalah pengecut, pembohong, pemerkosa, pezina, mementingkan diri sendiri atau penjahat. Tapi cara wanita jahat digambarkan itulah tantangannya: Kejahatan wanita biasanya terkait dengan aktivitas seksual mereka, tindakan godaan mereka, dan dominasi kuat mereka atas pria melaluinya. Beberapa contoh cukup untuk meyakinkan Anda tentang hal ini: — Hawa dalam Kej 3,6 yang meyakinkan Adam untuk memakan buah terlarang. – Dalilah dalam Jges 16,15-19 yang melakukan begitu banyak sehingga Samson akhirnya memberinya rahasia kekuatannya. – Wanita asing yang dinikahi Raja Salomo dan yang mendorongnya untuk membangun tempat suci di Yerusalem untuk dewa-dewa mereka, yang bertentangan dengan Yahwisme (I R.11,1-8). – Contoh yang paling mencolok adalah putri Lot (Kej.19,31-38), satu-satunya inses ayah/anak perempuan yang disebutkan dalam Alkitab, sebuah kejahatan yang kesalahannya semata-mata terletak pada mereka, para penulis teks telah memastikan bahwa Lot sedang mabuk dan karena itu tidak sadarkan diri pada saat kejadian itu, yang membebaskannya dari kesalahan apa pun. Kisah ini memberikan gambaran mengerikan tentang wanita bahkan jika tujuannya adalah untuk menjelaskan asal usul negara musuh Israel, Moab dan Amon, yang disebut “kekejian”, yang akan keluar dari inses ini. Dalam pasal 7 Amsal digambarkan gambaran yang paling negatif dari wanita: wanita asing, pelacur dan pezina. Tema wanita “asing” sangat sering dalam teks-teks. Dia digambarkan sebagai penggoda berbahaya, penggoda berbahaya, yang menarik pria dengan kata-kata manis dan membawa mereka ke kehancuran mereka: “Menjauh dari jalan yang membawanya rumah” (Ams. 5,8) …”karena bibir orang asing menyuling madu, dan langit-langitnya lebih manis dari minyak; tetapi pada akhirnya….dia…seperti pedang bermata dua” (Ams.5, 3-4). sunat tidak dapat dilakukan pada wanita, mereka secara de facto akan dikeluarkan dari sistem keturunan pria ini. Bukan laki-laki, mereka adalah orang lain, tidak dapat menjadi bagian dari komunitas ini “berhubungan seks yang benar” ” tidak memiliki konotasi merendahkan. Setidaknya sampai setelah pengasingan (periode pengasingan di Babel dari 596 hingga 536 SM), pernikahan dengan wanita asing tidak dilarang di Israel, mereka adalah orang Mesir (Yusuf, Kej 41,45), orang Het (Kej 26, 34), orang Filistin (Hak 14, 1), orang Midian (Musa, Kel. 2, 21) sudah menikah Pria juga bisa menikah dengan tawanan perang (Ul 21,10-13) mengikuti proses yang sangat sederhana mengubah tawanan asing ini menjadi wanita yang sah dan bugar. untuk memastikan keturunan. Wanita pezina merayu dengan kata-kata yang menggoda: Amsal7,16-18: “Saya telah menghiasi tempat tidur saya dengan selimut, karpet dari benang Mesir, saya telah mengharumkan tempat tidur saya dengan mur, gaharu dan kayu manis, ayo, mari kita mabuk cinta sampai pagi…” Laki-laki harus sangat berhati-hati agar tidak jatuh ke dalam jaringnya “karena…banyaklah mereka yang dibunuhnya” (Ams. 7, 25-26). Teks-teks tersebut menuduh para wanita ini berperilaku seperti pelacur. Oleh karena itu, untuk melambangkan pengkhianatan, mereka menggunakan istilah ini tetapi juga untuk memenuhi syarat moral yang buruk, praktik agama politeistik dari negara lain, – yang diidentifikasi dengan pelacur -, atau orang-orang Israel yang telah menjadi sesat dalam kontak dengan mereka. . Beberapa pelacur, bagaimanapun, memiliki perilaku yang patut dicontoh: – Rahab, menyelamatkan nyawa dua mata-mata yang dikirim ke Yerikho oleh Yosua (Jos.2,1-21) – Tamar, dua kali menjanda dari anak-anak Yehuda bukanlah seorang pelacur tetapi pergi berperilaku seperti salah satu dari mereka untuk menipu ayah mertuanya dan memberinya keturunan (Kej.38,24). Berkat dia, Yehuda menjadi asal mula garis keturunan Raja Daud. Jika tidak dikutuk oleh nash, itu karena alasan perilakunya dibenarkan.

buku temukan semua wanita dalam alkitab Albert Hari

b) Ibu yang baik dan istri yang baik

Teks-teks memuji ibu yang baik, istri yang baik yang ditampilkan sebagai contoh untuk pengabdian mereka. Tetapi perempuan tidak memiliki kapasitas hukum. Mereka diperlakukan sebagai objek dan bergantung pada laki-laki. Gadis muda itu milik ayahnya yang akan menikahinya sekitar usia 12 tahun, dengan imbalan pertimbangan keuangan yang disebut “mohar”. Oleh karena itu, harta itu diperoleh oleh keluarga suami yang memilikinya dengan cara yang sama seperti harta miliknya yang lain. Jika dia menjadi janda sebelum memiliki ahli waris laki-laki, hukum Levirate menetapkan pernikahan dengan saudara laki-laki dari almarhum atau, jika tidak, pria lain dari keluarga itu. Undang-undang ini menjamin keturunan yang meninggal secara anumerta karena anak laki-laki pertama yang lahir dari perkawinan baru ini dianggap sebagai miliknya dan juga melindungi janda yang, dalam sistem patriarki ini, tidak memiliki status. Ketakutan akan orang lain, orang asing, mendorong pernikahan endogami (dalam keluarga) seperti yang diilustrasikan oleh cerita-cerita tertentu: Abraham menikahi saudara tirinya Sarah, dia ingin Ishak, putranya, menikahi seorang wanita dari negara asalnya (Gen.24 ,3-4), Amnon, putra Daud, jatuh cinta pada Tamar saudara tirinya (II Sam.13,10-13). Kami juga mencatat bahwa di zaman yang sangat kuno, pernikahan adalah monogami untuk wanita dan poligami untuk pria. Ketika wanita mandul, malah dia yang memilih istri keduanya. Sarah berkata kepada Abraham: “Ayo, aku mohon kepada hamba-Ku, mungkin aku akan memiliki anak melalui dia” (Gen.16,2-3). Rachel memilih Bilha untuk Yakub (Kej.30,1-9). Kami tidak tahu apakah sebenarnya praktik ini biasa terjadi. Tapi ini harus diatur setelah pengasingan karena Amsal menasihati pria untuk kesetiaan dalam pernikahan dan hukum Lewi akan melarang pernikahan dengan wanita dari kekerabatan yang terlalu dekat. Penekanan ditempatkan pada keharusan kesuburan wanita dan fungsi reproduksi. Mereka yang tidak dapat memiliki anak putus asa. Rachel mengungkapkannya kepada Yakub dengan paksa: “beri aku anak atau aku mati!” (Kej.30.1). Tidak ada wanita yang menolak menjadi seorang ibu, apalagi mereka semua ingin melahirkan anak laki-laki, anak perempuan tidak dihitung, itu adalah mentalitas Timur Dekat Kuno. Perlu juga dicatat bahwa tidak pernah ada pria yang mandul di dalam Alkitab. Oleh karena itu dalam perannya sebagai orang tua, pengaruh dan otoritas ibu adalah yang paling penting. Amsal memberi kita gambaran paling jelas tentang otoritas perempuan dalam pendidikan anak-anak dan kesetaraan mereka dengan laki-laki dalam hal ini. Amsal 1,8 : “Hai anakku, peliharalah titah ayahmu dan janganlah menolak ajaran ibumu”. Kesetaraan antara ayah dan ibu ini ditemukan dalam perintah: “hormatlah ayahmu dan ibumu”. Teks-teks hikmat memuji istri/ibu yang sempurna ini, penuh pengabdian kepada keluarga mereka, dan ada banyak korelasi antara wanita dan kebijaksanaan. Penekanan ditempatkan pada semua tugas yang dilakukan istri dan yang memberi suaminya reputasi dan kekayaan yang baik – sedangkan dalam sistem patriarki orang akan mengharapkan yang sebaliknya -.

buku buku peradaban kuno wanita

c) Wanita teladan

Berperilaku dengan cara yang patut diteladani pada dasarnya adalah bertindak menggantikan laki-laki ketika situasi membutuhkannya dan ketika mereka tidak ada atau gagal. Dengan demikian, Rut, seorang janda dan orang asing sejak Moab, akan menyelamatkan garis keturunan ayah mertuanya dengan membujuk seorang levirat untuk menjamin keturunannya dan melindungi warisan tanah, yaitu ketika ada risiko bahwa tanah itu akan hilang. dibagikan kepada keluarga lain. Ester, akan campur tangan dengan raja Persia Ahasuerus (Xerxes) dan menyelamatkan rakyatnya dari kematian. Dia akan menetapkan hari libur Purim, satu-satunya dalam kalender Yahudi yang telah diumumkan oleh seorang wanita. Kisah Ester dan Rut – bahkan jika mereka adalah kiasan – menunjukkan bahwa kesuksesan dan perilaku teladan dapat datang dari yang terlemah, dari mereka yang memiliki sangat sedikit sarana untuk bertindak atas peristiwa. . Perempuan lain bertindak bertentangan dengan konvensi sosial ketika Komunitas dalam bahaya. Yael, seorang Kenian, akan membunuh Sisera, pemimpin tentara Kanaan (Jges, 4,17-22) dan beberapa abad kemudian, Judith – yang bukunya bukan bagian dari kanon Alkitab -, seorang janda yang sangat saleh, dihormati oleh para tetua desanya, akan bertindak menggantikan mereka dan membunuh pemimpin tentara Asyur, yang, ketakutan, akan melarikan diri. Semua wanita ini mewujudkan semangat perlawanan dan keberanian dan juga pola dasar – baik maskulin maupun feminin – dari orang percaya dan apa yang harus dia lakukan untuk komunitasnya. Apakah perempuan-perempuan ini figur gaya atau mereka memiliki realitas sejarah? Kita tahu sekarang bahwa Judith adalah sebuah novel teologi dan bahwa kitab Rut dan Ester tentunya juga dirancang untuk menjadi contoh, yang ditulis antara akhir abad ke-6 dan akhir abad ke-3. av. JC. Jika mereka mementaskan wanita itu karena mereka adalah gambar, alegori, mewakili bangsa Israel dalam bahaya, Israel disebut istri Yahweh dalam teks-teks kenabian. Ini adalah pesan yang ditujukan kepada laki-laki dengan maksud untuk menandai semangat mereka, seruan untuk perlawanan dan daya tempur mereka yang berarti bahwa jika elemen masyarakat yang kurang beruntung seperti perempuan lemah bisa menjadi heroik maka laki-laki harus mengatur untuk berbuat lebih baik. Sejalan dengan perempuan teladan ini, ada mereka yang memiliki otoritas tertentu, fungsi publik (biasanya diperuntukkan bagi laki-laki) dan otonomi yang besar dalam bertindak dan mengambil keputusan. Mereka adalah ibu suri, para nabiah dan wanita bijak.


d) Wanita publik

Teks-teks membuktikan bahwa ibu suri dihormati: “raja bangkit untuk menemuinya, dia bersujud di hadapannya …” (I R.2,19). Mereka kadang-kadang digunakan sebagai perantara, penasihat, berkat karunia mediator mereka antara berbagai faksi politik, mereka memiliki pengaruh dan otoritas yang besar pada raja dan penasihatnya. Orang-orang dari Kerajaan Yehuda juga terdaftar di daftar kerajaan – kita tahu 17 di antaranya – yang tidak berlaku untuk istri raja! Oleh karena itu, peran mereka tampaknya jauh lebih penting daripada yang ingin dikatakan teks dan mereka mungkin memiliki fungsi dalam kultus yang berjalan seiring dengan peran politik mereka. Disebutkan juga wanita yang ditunjuk sebagai “ibu di Israel”: para nabiah dan wanita bijak. Jika mereka berhasil menghubungi kami, meskipun teks-teksnya berpusat pada laki-laki, ini mengungkapkan bahwa mereka pasti dikenal, dihormati dengan suara bulat, dan aktivitas mereka sepenuhnya sah. Namun kami memiliki sangat sedikit detail tentang kehidupan mereka. – Myriam, saudara perempuan Musa adalah yang pertama kita dengar. Kami hampir tidak tahu apa-apa tentang dia kecuali bahwa dia disebut seorang nabiah (Kel.15,20), bahwa dia tampaknya memiliki peran dalam pemujaan (Kel.15,20) dan bahwa dia akan terkena kusta karena telah berani untuk “berbicara menentang Musa” (Bilangan, 12,10). Mikha 6.4 menempatkannya langsung di samping Musa dan Harun sebagai pemandu bagi orang-orang yang keluar dari Mesir. – Deborah, hakim di Israel, nabiah pertama yang dikutip dalam buku-buku sejarah, menasihati dan membimbing Barak, panglima tentara Israel dalam pertempurannya melawan tentara Sisera, (Hak,4,5ss) karena itu dia juga berperang ketua. Dia sejajar dengan Musa dan tampaknya memiliki kekuatan besar karena Barak bersikeras bahwa dia menemaninya (Hak 4.8: “jika kamu ikut denganku, aku akan pergi, tetapi jika kamu tidak ikut aku tidak akan pergi”). Oleh karena itu, kehadirannya mutlak diperlukan. – Houlda adalah seorang nabiah di Yerusalem pada akhir abad ke-7 SM. JC. Dia tentu saja merupakan karakter yang sangat penting karena otoritas penguasa Negara dan Raja Yosia akan pergi untuk berkonsultasi dengannya menggantikan nabi Yeremia (Yer.1,2) untuk mengetahui apakah buku yang ditemukan di Bait Suci itu asli. Dia akan mengenalinya sebagai hukum Tuhan (II R. 22,14-20). Oleh karena itu seorang wanita yang melegitimasi bentuk paling kuno dari kitab Ulangan yang akan diikuti oleh reformasi ibadah tanpa preseden dalam sejarah agama Israel. Mengapa Anda memilih seorang wanita untuk membuktikan keaslian Kitab ini? Sebuah pertanyaan yang tetap tidak terjawab tetapi yang pantas kita berhenti di situ. Terlepas dari peristiwa pendirian ini, Houlda tidak akan muncul lagi dalam tulisan. – Noadiah adalah nabiah terakhir yang kita dengar di zaman Nehemia dan tampaknya menjadi bagian dari sekelompok nabi. Jadi kita melihat bahwa kenabian adalah fungsi keagamaan yang paling terbuka bagi perempuan. Oleh karena itu, Allah berbicara kepada pria dan wanita sama. Karunia untuk mendengarkannya dan menyampaikan pesannya dengan demikian diberikan kepada semua orang, tanpa membedakan jenis kelamin atau status sosial. Tapi kami tidak memiliki tulisan dari para nabiah sementara ada banyak rekan laki-laki mereka yang nama dan detail kehidupan mereka juga kami miliki. Wanita lain memiliki rasa hormat dari rekan-rekan pria mereka, mereka yang disebut “wanita bijak” atau “terampil” yang kita temui hanya dalam teks II Sam.14,2 dan 20,16. Nama mereka pun tidak disebutkan. Ada juga wanita yang disebut ahli nujum yang memanggil orang mati dan memiliki praktik ramalan. Meskipun ada larangan formal oleh hukum, kami pergi mencari mereka untuk mengetahui masa depan. Raja Saul sendiri akan meminta bantuan untuk itu (IS, 28,7). Oleh karena itu, para wanita ini memiliki tempat penting dalam masyarakat Israel kuno: mereka memiliki fungsi publik dalam institusi politik atau agama yang biasanya diperuntukkan bagi pria, mereka dapat memberikan pengaruh besar pada keputusan pria dan bahkan raja, mereka cerdas, berpandangan jernih , terampil – kita dapat menyimpulkan dari sini bahwa mereka pasti mendapat manfaat dari pendidikan tertentu – dan jenis kelamin feminin mereka tampaknya tidak menimbulkan masalah setiap saat. Terakhir, tulisan-tulisan tersebut menceritakan tentang perempuan yang menjalankan profesi tertentu yang diperuntukkan bagi mereka karena terkait dengan peran mereka dalam masyarakat. Jadi, kami menemukan bidan (Kej.35,17), perawat (II Sam.4,4), pelayat (Yer.9,17), wanita yang bekerja sebagai pelayan atau budak di rumah tangga raja dan yang memiliki spesialisasi: “pewangi, juru masak, dan pembuat roti” (I Sam.8,13), penyanyi (II Sam.19,35), musisi (I Taw.25, 5-6), pesulap (Kel.22,18).

peradaban kuno Alkitab myriam

Miryam, saudara perempuan Musa

deborah alkitab peradaban kuno

Debohra, nabiah pertama

hulda alkitab peradaban kuno

Houlda, nabiah di Yerusalem

pelayat Alkitab peradaban kuno

Para pelayat, sebuah profesi yang diperuntukkan bagi wanita

Kesimpulan

Gambar perempuan menawarkan berbagai potret yang sangat berbeda karena penulisnya, tanggal penulisan teks, konteks sejarah atau sosial mereka, ideologi mereka dan genre sastra mereka. Banyak dari mereka diidealkan atau dilebih-lebihkan dalam satu atau lain cara dan jika kita merujuk pada mereka, wanita adalah penggoda, orang asing yang berbahaya yang harus dihindari pria, atau istri/ibu yang sempurna dan bijaksana, beberapa di antaranya bahkan menjadi contoh. Dalam praktik keagamaan merekalah perempuan akan paling dikritik oleh teks-teks dan dalam kenyataan bahwa mereka memberikan pengaruh buruk pada laki-laki dengan mendorong mereka untuk melakukan apa yang mereka lakukan dan berpaling dari Yahweh.

akhenathon dan nefertiti

Kedua nama ini, tak terpisahkan dari kehebatan Mesir, memicu legenda dan gagasan. Temukan mereka secara berbeda di Civilizationsanciennes.org